Dokar

Saturday, October 20, 2007



Kemarin pamanku kirim pesan lewat YM dia nulis

"Nik, anak-anakmu wes tak kasih sangu,enggak banyak sih, cuman cukuplah untuk naik dokar hehehe"

"Ah Mama, aku kan sudah enggak suka naik dokar, aku lebih suka naik pesawat. Lagian naik dokar itu bayarnya paling lima ribu, lawong Lek Munik (pamanku) ngasih sangunya cuman tiga ribu" Nih komentar Kakak Kavin saat aku ceritain pesan dari pamanku.

Ah anak sekarang sudah enggak tertarik dengan dokar. Aku jadi ingat ke masa kecilku. Biasanya setelah sholat Idul fitri dan ngelencer *silaturahmi* ke saudara dan tetangga dekat, aku dan teman-teman langsung heboh cari dokar untuk melanjutin jalan-jalan ke beberapa guru yang rumahnya jauh dari rumahku.

Dokar memang jadi favorite transportasi pada masa kecilku, dengan uang hasil angpau, aku dan teman-teman bisa sampe menyewa dokar untuk buat muter-muter saharian penuh. Aku ingat waktu aku umur kira-kira 5 tahun, Ibuku meminta bulekku yang saat itu masih umur sekitar 9 tahun untuk mengajakku ngelencer naik dokar. Habis muter-muter ke beberapa rumah guru dengan menyewa dokar, entah kenapa aku ngompol. Tentu bulekku marah besar dan langsung ngajak aku pulang. Aku tetep enggak mau pulang dan pengan ikut jalan-jalan. Aku ditarik paksa ama bulekku, ampe aku ndelosor-ndelosor. Mungkin karena masih kecil dan terlalu kasarnya bulekku menarik tanganku, malamnya badanku panas, kata mbah dukun aku keseleo.

Saat aku kecil, hari minggu benar-benar menjadi hari istimewa bagiku. Karena biasanya aku akan ikut orang-orang untuk pergi ke pasar dan naik dokar. Wes talah kalau dengar krimpying-krimpying suara dokar aku langsung hebohhh.

Dokar juga jadi alat transfortasi penting di daerahku saat itu, untuk bisa mencapai jalan raya, kami harus naik dokar dan menyusuri sungai. Pernah dulu kuda dokar yang aku tumpangi ngamuk, ampe masuk sungai. Untungnya aku sudah turun dari dokar.

Ah dokar
 
posted by Nihayatul (Ninik) Wafiroh at 5:57 AM, |

2 Comments:

  At 7:32 PM Blogger NdaH said:
duh aku jadi kangen naek dokar, jaman kecil dulu naek dokar dari desa tempat kerja ibuk cuman 100 perak duh sekarang sekali puter dah 5 rebu an
  At 1:44 PM Blogger Satelite said:
hehe
anak sekarang udah kehilangan mainan sederhana,...seperti mobil-mobilan dari kulit jeruk bali itu loh....
emang jaman udah berubah siy yah,..