Peace

Friday, August 29, 2008


Ya sering kali kita harus peace dengan keadaan, peace dengan orang lain. Dan itu mungkin pula yang harus aku lakukan sekarang.

Ceritanya kan suami, dan orang tuaku mendorongku untuk lanjut sekolah ke tingkat yang lebih tinggi. Well, walaupun aku baru akan lulus next semester, tapi biasanya di US, student akan mengajukan application a semester before graduation. Jadi kalau aku akan lanjut sekolah, semester ini aku harus mulai prepare untuk mendaftar.

Waktu pulang kemarin, aku sempat diskusi dengan Kakak Kavin. Aku tanya pendapatnya, bagaimana kalau mama ngelanjutin sekolah lagi. Dia sempat tanya berapa tahun lagi kalau kuliah. Aku bilang mungkin 3-4 tahun lalu. Dengan muka sedih dia bilang "Ma, jangan kuliah dulu lagi, masak punya rumah baru enggak ada mamanya. Pulang dulu ma, entar habis setahun di rumah, mama boleh sekolah lagi."

Trenyuh banget dengar pendapat anakku, aku jadi merasa kalau anakku benar-benar sayang padaku. Walaupun semua orang di rumahku support aku untuk continue, tapi sepertinya pilihan keputusanku lebih condong ke Kakak Kavin. Let's see lah

Love you Kakak
 
posted by Nihayatul (Ninik) Wafiroh at 10:25 AM, |

3 Comments:

Huhuhu.. sedih denger anak ngomong begitu ya.. dewasa juga nih gayanya..

Selamat kuliah lg ya, tuntutlah ilmu sampai ke Hawaii.. Jd skrg enak ya disana ada suami.. awas jgn lupa belajarnya

Mohon maaf lahir batin, semoga amal ibadah kita mendapat rahmat dan hidayahNya.. Met puasa
whuaaaa sedih bener kalo anak dah ngomong, udah "titah" banget rasanya ya...

hidup memang harus memilih, dan terkadang kita memang harus tunduk juga pada "pilihan" keadaan,..

apapun pilihannya,... tetap semangat.
  At 8:37 PM Blogger saski said:
m kakak Kavin dah bisa nyumbang pikiran n perasaan ke ibu yah. Trenyuh ya mbak, kalo dah denger si anak yag ngomong begini. Semoga dapet keputusan yang terbaik deh mbak.