Dedek in Progress

Friday, February 22, 2008
Wah anak Mama yang kecil ini sekarang progressnya cepet banget. Berikut beberapa progress yang aku rekam dari obrolan, sms or email dengan Dedek dan orang-orang yang dekat dengan Dedek.

Dedek said
Dedek sekarang bangunnya pagi terus, enggak pernah mbangkong *bangun siang* kan Dedek tiap hari sekolah. Yang ngantarkan sekolah Pak'e. Tadi di kelas Dedek nangis. Kan Dedek sama Bu Guru disuruh mewarnai terus anak-anak sudah selesai, Dedek belum selesai. Dedek takut ketinggalan, jadi Dedek Nangis (Februari, 13, 2008).

Dedek said
Dedek tadi sekolah sudah enggak nangis lagi Ma. Dedek di sekolah belajar nulis dan menggambar, yang ngajari Bu guru.Ma, Dedek sekarang pinter berdoa *habis itu show up beberapa doa yang sudah dihafal*. Dedek kalau belajar dengan Mbak Zulfi. Eh Dedek sekarang udah bisa nulis MAMA lho (February 18, 2008).

Dedek said
Dedek sekarang di Jember Ma, sama Kakak, Mbak Zulfi dan Ibu. Dedek pinter enggak rewel. Tadi Dedek beli buku buanyakkk. Buku cerita Ma. Kan sekarang Dedek anak TK (February 19, 2008).

Zulfi Said
Aduh Mbak, anakmu sekarang tambah cereweeeet pool, banyak tanya, aku lho ampe bingung jawabnya. Masak kemarin dia tanya "Mbak kenapa angin itu bisa bergerak?" Aku kan masih harus mikir jawaban yang tepat, eh ngelihat aku tidak langsung jawab dia bilang "Mbak enggak bisa ya?" Asem tenan. Tadi pagi dia juga tanya "Mbak, rumahnya hantu itu dimana?" Ampuuuuuuunnnn deh. Kayaknya aku harus banyak baca deh, untuk bisa ngasih jawaban-jawaban yang tepat buat dedek (February 11, 2008)

Zulfi said
Mbak sekarang orang rumah bagi tugas untuk jawab pertanyaan-pertanyaan Dedek. Jadi kalau pas di rumah ada aku dan Endik. Pertama yang harus kasih jawaban ke Dedek si Endik, terus kalau Endik sudah capek, gantian aku. Ya biar rata dan enggak capek hehehe.

Abah said
Nik, anakmu sak iki semangat banget belajar. Di rumah tidak ada yang boleh lihat TV. Kalau ada orang yang lihat TV langsung dimatikan "ayo gak boleh lihat TV, semuanya sinau-sinau *belajar*".

Ibu said
Pokoknya kalau ngajak anakmu pergi, rasanya telinga ini penuh. Maunya ngomongggg aja, tanya terus sampe aku capek jawabnya. Semua tulisan-tulisan di jalan dibaca. Kadang teriak "Eh Ibu, ada tulisan DA, eh itu ada BA"

Bapak said
Sekarang saya di sekolahan dengan Dedek, tapi Dedek tidak mau masuk kelas, hanya mainan saja di sekolahan (February 4, 2008)

Bapak said
Dedek sudah mulai mau saya tinggal keluar kelas, dan tidak nangis. Tapi kalau waktu istirahat saya tetep harus ada di sekolahan. Jadi saya bolak-balik dari sekolahan ke rumah (February 5, 2008)

Bapak said
Tadi Dedek nangis lagi waktu suruh mewarnai kapal laut. Barusan makan siang dan sekarang sudah tidur siang (February 14, 2008)


Kakak said
Dedek lucu sekali Ma kalau pakai seragam sekolah. Terus kalau di sekolahan lihat aku langsung teriak-teriak panggil aku hehehe (February 8, 2008
 
posted by Nihayatul (Ninik) Wafiroh at 11:36 AM, |

2 Comments:

  At 12:39 PM Blogger BUndAzkA said:
wah wahh..salut aku ama perkembangan dedek...

salut juga ama si bapaknya anak2 yg setia mengurusi malaikat cilikmu ,mb!;)
  At 11:42 AM Blogger Ryu`s Mom said:
Terharu deh aku bacanya, perasaan ibu mana yang gag sedih jauh dari anaknya.


Tapi disisi lain pasti senang banget ya teknologi membuat susana Indo-Hawai jadi serasa di depan mata, bisa tau perkembangan anak-anak.